Saturday, 26 May 2012

Tips untuk anak lelaki jadi hebat dan handsome!!!!




Alhamdulillah pada hari jumaat lepas saya berkesempatan menemubual seorang usahawan dan jutawan Muslim hebat iaitu Datuk Husammudin Hj Yaacob. CEO Karangkraf Sdn Bhd. Banyak perkara positif yang dikongsi pada saya antaranya cara membina jati diri seorang anak (terutamanya anak lelaki). Antara tips yang dipesan kepada saya:




1. Anak lelaki biarkan dia buat sesuatu yang boleh membina keyakinan diri. Sebagai contoh pergi sekolah dengan basikal atau suruh dia pergi kedai naik basikal. Sebelum lepas dia pergi. Bagi dia nasihat antaranya naik basikal, ikut tepi jalan. Jangan berhenti kalau ada orang tak kenal tanya jalan atau sebagainya. Zaman saya dulu saya kayuh basikal jauh, sepanjang 25 Kilometer untuk pergi air terjun, Mak dengan ayah saya tak kisahpun. Orang baratpun sama, ketika anaknya masih kecil lagi dia dah campak anak tersebut dalam kolam renang, suruh anak tu belajar berenang. Bila dia nampak anak tu macam nak lemas, barulah dia bantu.


2.Anak lelaki galakkan dia main sukan, antaranya main bola, badminton atau beberapa sukan lasak. Galakkan dia bersukan lepas balik sekolah. Sebelum dia pergi main pesan kat dia kena balik sebelum pukul 7 malam, kalau dia tak balik denda. Jangan halang dia bermain sebab dia ada banyak tenaga dan dia perlu salurkan tenaga kepada benda yang lebih positif.


3. Anak-anak jangan manjakan dengan aktiviti berjalan dekat shooping kompleks atau makan luar hujung minggu atau belikan pakain yang mahal ataupun berjenama. Ini akan mengajar anak tersebut hidup mewah. Bila dia dah biasa hidup mewah memang susah nak control dan dia akan menjadi seorang yang boros. Hujung minggu lebih baik bawa anak masuk hutan atau pergi kebun atau dusun. Suruh dia masak sendiri guna kayu api, ajar dia hidup tanpa kemudahan elektrik, internet dan juga tidur di atas tilam yang empuk. Biar dia rasa susahnya nak hidup.


4.Kenapa anak lelaki sekarang ni banyak yang lembut? Jawapan beliau kerana anak-anak sekarang banyak didominasikan oleh Ibu. Semenjak dari kecil di dalam fikiran anak tersebut sudah ditanam bahawa ibulah yang paling berkuasa berbanding dengan ayah. Ibu kuat berleter, panas barang dan sebagainya. Sedangkan ayah mengambil sikap sambil lewa di dalam mendidik anak. Kalau anak buat masalah ibu yang akan marah. Dari kecil lagi anak dididik dengan perempuan mempunyai power. Oleh itu anak tersebut akan memilih untuk menjadi lemah lembut sehingga merubah sikapnya sebagai seorang lelaki.


5. Ajar anak lelaki pergi beli barang sendiri di kedai. Khususnya barang2 dapur. Senaraikan barang apa yang nak dibeli. Hantar dia kat kedai suruh dia pergi beli. Sebelum tu ajar dulu dia macam mana nak pilih sayur yang segar, ikan yang segar dan juga bawang atau barang runcit lain. Hantar dia kat kedai yang selalu kita beli barang. Tinggalkan dia sorang2 kat situ. Ini adalah untuk melatih anak macam mana nak menguruskan hal ehwal rumah tangga dan juga macam mana nak PR dengan orang. Melalui cara itu akan membina keyakinan anak tersebut.


6. Ajar anak jadi pemimpin dengan menjaga adik2 di rumah. Bila kita pergi kerja suruh dia jaga adik-adiknya. Bagi dia tanggungjawab masing-masing. Jangan masak, biarkan dia masak sendiri dan bila balik rumah pastikan hidangan dah siap, rumah dah kemas, pakaian dan berbasuh dan lipat. Biar dia rasa susah sikit. Tapi ini penting untuk masa depannya.


7. Ajar anak lelaki buat bisness, jual sesuatu kat kawan. Sekali sekala buat kuih atau cup-cake atau biskut dan suruh anak jual kat sekolah. Ajar anak buat bisness dari kecil lagi. Sebab Rasulullah SAW sendiri dari kecil lagi sudah diajar berniaga. Ini akan mendorong anak tersebut berminat dengan bidang perniagaan bila dia dewasa nanti.


8. Galakkan anak banyak membaca. Membaca jambatan ilmu. Saya dulu anak seorang ustaz, ayah saya d buka kedai jual surat khabar dan juga buku-buku. Setiap hari saya mesti habiskan baca surat khabar atau buku di kedai saya. Selepas membaca saya akan menulis kembali apa yang saya. Sebenarnya saya telah menceburkan diri di dalam bidang penulisan secara aktif ketika berada di tahun akhir di UKM. Waktu itu saya belajar ekonomi, tetapi saya masih suka menulis, sebab dah dilatih dari kecil membaca. Saya tidak ada masa kosong sejak dari kecil lagi. Jadual saya sentiasa penuh. Alhamdulillah setakat hari ini karangkraft dah publish majalah dan buku bernilai RM400 juta setahun. Kami di karangkraft mempunyai 30 buah majalah sekarang. Saya tak ada masa nak lepak atau keluar berhibur dengan kawan-kawan. Saya tak pernah main golf dan tak suka main golf dan buat kerja yang entertaint orang ni. Kalau kawan saya nak jumpa saya, datang kat ofic atau boleh datang di rumah. Kalau nak berjaya kena fokus dengan apa yang kita buat dan pastikan produk kita terbaik dan memenuhi kehendak pasaran.


Itu antara tips yang Datuk kongsi dengan saya hari tu..Bila fikir-fikir balik ada kebenaran daripada ulasan beliau. Sebab kadang-kadang cara kita mendidik anak agak tidak tepat dan manjakan anak tak bertempat. Bila terjadinya masalah di kemudian hari, masa itulah baru menyesal.. Muhasabah untuk diri sendiri juga sebenarnya..:)

3 comments:

C-kAy ElA said...

Assalamualaikum wbt ustazah.. ^^
first skali, nk ckp, saye xpuas ati ni ustazah..sbb ade gamba kinah..haha
gurau2 je.. :)
saye nak seribu kali like post ni boleh x ustazah? ><
p/s:jumpe raya nanti.. :))

zie said...

Ela!!! lama tak dengar cerita, sihat ke..mmm kalau nak like, like je kat FB.. kat sini tak pasti boleh like ke tak.. thanks Ela, sebab ada masa baca blog ni..:)

anasakinah said...

:)